Pesantren Modern Arridho Sentul Bekali Siswa Akhir KMI Bersama Awaluddin Faj

  • Bagikan

Edisi.Id– Pondok Pesantren Modern Arridho Sentul mengadakan pembekalan intensif siswa akhir kelas 6, sebelum lulus menjadi alumni pesantren di Jalan Parung Aleng, RT.003/RW.003, Desa Cikeas, Cikeas, Sukaraja, Bogor, Jawa Barat, Kamis 14 April 2022.

Beragam materi pembekalan diberikan. Mulai dari kiprah alumni di masyarakat, penggurusan jenazah, perguruan tinggi, beasiswa keluar negeri dan materi bisnis dan kewirausahaan.

Pemateri Bisnis dan Wirausaha adalah Ustadz Awaluddin Faj, M.Pdi alumni Gontor 2006. Beliau enterpreneur, trainer dan motivator serta pengurus Forum Bisnis (Forbis) IKPM Gontor.

Ustadz Awaluddin bersyukur bisa terlibat dalam pembekalan kewirausahaan di pesantren alumni Gontor yaitu Pondok Pesantren Modern Arridho Sentul Bogor.

Pembekalan diberikan kepada santri akhir yang hendak menamatkan studinya sehingga lebih siap saat kembali ke masyarakat.

Materi pembekalan menekankan tentang mindset entrepreneurship. Seorang santri harus memiliki mental pengusaha. Ada 4 langkah pentingnya dalam memulai usaha yang harus diikuti: 1) Mengenali peluang usaha, 2) Optimalisasi potensi diri, 3) Fokus dalam bidang usaha, dan 4) Berani memulai.

Setiap santri punya peluang untuk menjadi pengusaha. Dengan segudang pengalaman, apa yang pernah dilakukan dipesantren potensi untuk dikembangkan ke usaha.

Misalnya pengalaman menjadi bagian pengajaran, maka potensinya bisa membuat bimbingan belajar, bimbingan mengaji, panitia studi tour, bisa juga bikin Agent Tour edukasi sekolah. Semua ekskul yang di ikuti bisa juga peluang membuka instruktur ekstrakurikuler sekolah. Ungkap ustadz Awaluddin Faj.

Mengenali potensi diri itu penting, walaupun jarang kita temukan bisnis yang orisinil, melainkan semuanya ATM (Amati, Tiru dan Modifikasi). Passion menjadi jurus sukses dalam membangun bisnis.

Banyak orang yang berhasil karena hobi. Jadi, temukan apa yang menjadi minatmu, lalu pikirkan bagaimana dia bisa memberikanmu penghasilan,” ujar ketua yayasan pendidikan primago Indonesia ini.

Beliau kemudian berpesan bahwa dunia kewirausahaan adalah dunia yang penuh ketidakpastian. Sedangkan informasi yang dimiliki oleh para pemula usaha amatlah terbatas.

Oleh sebab itu, seorang wirausaha perlu untuk meyakinkan diri sendiri dan berani mengambil risiko. Learning by doing adalah sebuah keniscayaan. Berani salah itu bagus, dari situ kemudian seseorang akan mempelajari sesuatu yang baru dan menemukan jalan keluar.

“Yang terpenting dari itu semua adalah action, action dan action, Mulailah dari yang kecil-kecil terlebih dahulu. Banyak usaha yang dimulai dari hal-hal remeh. Tapi dengan Ketekunan, sungguh-sunguh serta diimbangi dengan ketakwaan kepada Allah lah yang membedakan seberapa sukses usaha seorang santri, Ujar Awaluddin Faj.

Dirinya mengingatkan, jangan lupakan identitas santrimu, kalau kita tidak bisa dan tidak mampu membangun mimpi kita sendiri, maka siap-siaplah kita akan dipekerjakan orang lain untuk membangun mimpi mereka,” ujar mahasiswa doktoral Ibnu Khaldun ini

Oleh karena itu bagi antum yang punya pesantren maupun lembaga berkeinginan untuk mengadakan kegiatan serupa, bisa langsung hubungi ustadz Awaluddin Faj, M.Pd.I 0878.8998.3338

  • Bagikan